Arsip

Posts Tagged ‘Sifat Musyabbahah’

Pengertian Sifat Musyabbahah, Sifat yang diserupakan Isim Fa’il » Alfiyah Bait 467

26 Januari 2012 3 komentar
–·•Ο•·–

الصِّفَةُ المُشَبَّهَةُ بِاسْمِ الْفَاعِلِ

Bab Sifat yang diserupakan dengan Isim Fa’il (Sifat Musyabbahah)

صِفَةٌ اسْتًحْسِنَ جَرُّ فَاعِلِ ¤ مَعْنىً بِهَا المُشْبِهَةُ اسْمَ الْفَاعِلِ

Ciri sifat yang menyerupai Isim Fa’il (as-Shifat al-Musyabbahat) adalah sifat yang dianggap benar dengan menjarkan subjek Fa’il dalam maknanya 


–·•Ο•·–

Merupakan Bab yang keempat dari deretan Isim-Isim yang beramal seperti Fi’ilnya. Telah disebutkan pada bab-bab sebelumnya yaitu Mashdar, Isim Mashdar, Isim Fa’il, Shighat Mubalaghah dan Isim Maf’ul. Dan sekarang adalah Shifah Musyabbahah.

Pengertian Shifat Musyabbahat: yaitu sifat yang dibentuk dari Masdar Tsulati Lazim, sebagai penunjukan suatu makna yang menetap pada Maushuf secara tetap.

Contoh:

الصبي فَطِنٌ

ASH-SHOBIYYU FATHINUN = anak itu cerdas

Lafazh FATHINUN adalah shifat Musyabbahah yang diambil dari Mashdar Fi’il Tsulatsi Lazim FATHINA sebagai penunjukan makna FATHAANAH kecerdasan yang menempati pada Maushuf lafazh SHOBIYYUN secara tetap sepanjang waktu bukan sekali-kali.

Berbeda dengan Isim Fa’il yang menjukkan sifat ‘aridhi sekali-kali pada waktu tertentu. contoh:

خالد قائم

KHAALIDUN QAAIMUN = Khalid adalah yang berdiri

Lafazh QAAIMUN disebut Isim Fa’il yaitu sifat yang ‘aridhi tidak tetap sekali-kali orang yang berdiri itu duduk.

Disebutkan oleh Mushannif bahwa tanda-tanda sifat Musyabahat adalah dibenarkannya mengidhafahkan Sifat kepada lafazh yang menjadi Fa’ilnya dalam makna, dan mengamal Jar kepadanya. Contoh:

الحسن الخلق محبوب

AL-HASANUL-KHULUQI MAHBUUBUN = seorang yang baik akhlaknya disenangi.

Asal kalimat adalah:

الحسن خلقه محبوب

AL-HASANU KHULUQUHUU MAHBUUBUN

lafazh KHULUQU dirofa’kan sebagai Fa’il dari lafazh AL-HASANU.

oOo

Sedangkan Isim Fa’il dilarang dimudhafkan kepada Fa’ilnya. contoh tidak benar mengatakan:

خالد ضارب الأب عمرا

KHAALIDUN DHAARIBUL-ABI ‘AMRAN = Khalid yang ayahnya memukul kepada Amar.

dengan maksud lafazh AL-ABU menjadi subjek atau Fa’il dari lafazh DHAARIBU, sebab ada wahem/anggapan mudhaf kepada Maf’ulnya. Karena asal kalimat adalah:

خالد ضارب أباه

KHAALIDUN DHAARIBUN ABAAHU = Khalid yang memukul ayahnya.

Contoh kalimat diatas menetapkan bahwa ayah yang dipukul, bukannya Ayah yang memukul. Maka tidak boleh susunan idhafah demikian karena mengakibatkan terjadinya Lubs/kesamaran.

Akan tetapi apabila Isim Fa’il tersebut dibentuk dari Fi’il Tsulatsi Lazim dan menunjukkan ketetapan sifat, maka boleh mengidhofahkannya kepada Fa’ilnya karena sifat yang demikian juga disebut SHIFAH MUSYABBAHAH, contoh:

طاهر القلب مستريح

THAAHURUL-QALBI MUSTARIIHUN = seorang yang suci hatinya adalah seorang yang tenang.

Dan apabila Isim Fa’il tersebut dibentuk dari Fi’il Tsulatsi Muta’addi satu Maf’ul, maka boleh mudhaf pada Fa’ilnya dengan syarat ada qarinah yang mencegah terjadinya lubsun atau keserupaan terhadap mudhaf pada Maf’ulnya, contoh:

محمد راحم الأبناء

MUHAMMADUN RAAHIMUL-ABNAA’I = Muhammad yang anak-anaknya bersifat belas kasih.

Lafazh RAAHIMU dimudhafkan kepada Fa’ilnya lafazh ABNAA’I.
Dimaksudkan adalah bahwa anak-anak keturunan Muhammad mereka panyayang sesama manusia. Biasanya ungkapan sifat seperti pada contoh diucapkan sebagai sanjungan kepada kebaikan keturunan seseorang, atau sebagai jawaban bagi yang mengatakan bahwa keturunannya tidak baik.

Isim Fa’il, Isim Maf’ul dan Sifat Musyabbahah » Alfiyah Bait 457-462

25 Januari 2012 5 komentar
–·•Ο•·–

أبْنِيَةُ أسْمَاءِ الْفَاعِلِينَ والْمَفعُولِينَ وَالصَّفاتِ المُشَبَّهةِ بِهَا

Bentuk-bentuk Isim Fa’il, Isim Maf’ul dan Sifat Musyabbahah

كَفَاعِلٍ صُغ اسْمَ فَاعِلٍ إذَا ¤ مِنْ ذِي ثَلَاثَةٍ يَكُونُ كَغَذَا

Bentuklah Isim Fa’il seperti wazan FAA’ILUN, apabila berupa Fi’il Tsulatsi. Contoh: GHODZAA (bentuk Isim Fa’ilnya GHOODIN asalnya GHOODIWUN) 

وَهُوَ قَلِيلٌ فِي فَعُلْتُ وَفَعِلْ ¤ غَيْرَ مُعَدَّى بَلْ قِيَاسُهُ فَعِلْ

Isim Fa’il wazan FAA’ILUN tersebut jarang digunakan pada Fi’il wazan FA’ULA (dhommah’ain fiilnya) dan Fi’il wazan FA’ILA (karoh ‘ain fiilnya) yang tidak Muta’addi, bahkan qias Isim Fa’ilnya berwazan FA’ILUN, <lanjut ke bait berikutnya). 

وَأفْعَلٌ فَعْلَانُ نَحْوُ أشِرِ ¤ وَنَحْوُ صَدْيَانَ وَنَحْوُ الأَجْهَرِ

atau wazan AF’ALUN atau wazan FA’LAANU. Contoh: ASYIRUN, SHODYAANU dan AJHARU.  

وَفَعْلٌ أوْلَى وَفَعِيلٌ بِفَعُلْ ¤ كَالضَّخْمِ وَالْجَمِيل وَالْفِعْلُ جَمُلْ

Isim Fa’il wazan FA’LUN dan FA’IILUN lebih utama untuk Fi’il wazan FA’ULA (dhommah ‘ain fi’ilnya). Contohnya DHOHMUN dan JAMIILUN Fi’ilnya berlafazh JAMULA  

وَأفعَلٌ فِيهِ قَلِيلٌ وَفَعَلْ ¤ وَبِسِوَى الْفَاعِلِ قَدْ يَغْنَى فَعَلْ

Adapun Isim Fa’il berwazan AF’ALUN dan FA’LUN pada Fi’il FA’ULA (dhommah ‘ain fi’ilnya) adalah jarang. Selanjutnya Fi’il wazan FA’ALA (fathah ‘ain fi’ilnya) terkadang cukup dengan bentuk Isim Fa’il selain wazan FAA’ILUN.  


–·•Ο•·–

Bab ini disimpulkan oleh Mushannif untuk menerangkan tentang wazan-wazan Isim Fa’il, Isim Maf’ul, juga Shifat Mushabbahah.
Abniyatu Asmaa’il Faa’iliina, menggunkan bentuk jamak mudzakkar salim (Faa’iliina) dimaksudkan adalah bentuk Isim subjek/pelaku yang didominasi oleh subjek berakal. Ash-shifaatil-Mushabbahati Bihaa, athaf kepada lafazh Asmaa’i, secara ringkas dapat diartikan bentuk sifat yang diserupakan Isim Fa’il dan Isim Maf’ul. Akan tetapi dijelaskan nanti pada Bab berikutnya yaitu Bab As-shifatul-Musyabbahatu bi Ismil-Faa’il. Dengan demikian dhamir “Bihaa” pada Bab ini menunjukkan bahwa Marji’nya hanya kepada Asmaa’il Faai’liina saja.

Sebelumnya telah dijelaskan bahwa Fi’il terbagi dua:

1. Fi’il Tsulatsi
2. Fi’il Ghair Tsulatsi

Disebutkan juga bahwa Fi’il Tsulatsi terdapat tiga wazan:

1. FA’ALA, Fathah ‘Ain Fi’ilnya, Muta’addi atau Lazim
2. FA’ILA, Kasroh ‘Ain Fi’ilnya, Muta’addi atau Lazim
3. FA’ULA, Dhommah ‘Ain, Lazim.

oOo

Berikut adalah Wazan-Wazan Isim Fa’il dan Sifat Mushabbahah:

1. Fi’il berwazan FA’ALA maka Isim Fa’ilnya ikut wazan FAA’ILUN, baik Muta’addi atau Lazim.

Contoh yang Muta’addi:

ضرب – ضارب. أخذ – آخذ

DHARABA-DHAARIBUN = Yang Memukul
AKHADZA-AAKHIDUN = Yang Mengambil

Contoh yang Lazim:

جلس – جالس. خرج – خارج

JALASA-JAALISUN = Yang Duduk
KHARAJA-KHAARIJUN = Yang Keluar

oOo

2. Fi’il berwazan FA’ILA maka Isim Fa’ilnya :

a. ikut wazan FAA’ILUN apabila Muta’addi. Contoh :

ركب – راكب. شرب – شارب

RAKIBA-RAAKIBUN = Yang Menunggang
SYARIBA-SYAARIBUN = Yang Meminum

b. Juga ikut wazan FAA’ILUN apabila Lazim tapi jarang. Contoh:

سلم – سالم. عقرت -عاقر

SALIMA-SAALIMUN = Yang Selamat/Sentosa
‘AQIRAT-‘AAQIRUN = Yang Mandul

d. apabila Lazim paling banyak ikut wazan:

1. FA’ILUN (lk) FA’ILATUN (pr). biasanya menunjukkan tentang makna penyakit-penyakit jasmani atau tabiat atau sifat-sifat batin semisal kebahagiaan, kesedihan, kebaikan dll. Contoh:

فطِنَ – فَطِنٌ

FATHINA -FATHINUN = yang cerdas

فرح – فرِحٌ

FARIHA-FARIHUN = yang gembira

بَطِر – بَطِرٌ

BATHIRA-BATHIRUN = yang angkuh/tidak mensyukuri Nikmat.

وحَذِرَ – حَذِرٌ

HADZIRA-HADZRUN = yang berhati-hati/waspada

وتَعِب – تعب

TA’ABA-TA’IBUN = yang payah/cape

2. AF’ALA (lk) FA’LAA’A (pr). biasanya menunjukkan tentang makna keadaan bentuk corak atau warna atau cacat. Contoh:

حَمِر فهو أحمر

HAMIRA-AHMARA = yang merah

عرج فهو أعرج

ARIJA-A’RAJA = yang pincang

عور فهو أعور

AWIRA-A’WARA = yang jahat/tidak baik

كحل فهو أكحل

KAHILA-AKHALA = yang hitam

oOo

3. Fi’il berwazan FA’ULA maka Isim Fa’ilnya :

a. juga ikut wazan FAA’ILUN tapi jarang. Contoh :

طهُر فهو طاهر

THAHURA-THAAHIRUN = yang bersih/suci

حمُضَ فهو حامض

HAMUDHA-HAAMIDHUN = yang masam

b. Yang banyak ikut wazan :

1. FA’LUN, contoh:

ضحُم – ضخْم

DHAKHUMA-DHAKHMUN = Yang Gemuk

شهُم – شهْم

SYAHUMA-SYAHMUN = yang tangkas/cekatan

صَعُب فهو صَعْب

SHA’UBA-SHA’BUN = yang sulit

2. FA’IILUN, contoh:

شرُف فهو شريف

SYARUFA – SYARIIFUN = yang mulia

نبل فهو نبيل

NABULA – NABIILUN = yang mulia

وقبُح فهو قبيح

QABUHA – QABIIHUN = yang jelek/tidak baik

c. sedikit ikut wazan :

1. AF’ALA, contoh:

خظب فهو أخظب

KHATZABA-AKHTHABA = yang merah kehitaman

2. FA’ALA, contoh:

حَسُن فهو حَسنٌ

HASUNA – HASANUN = yang bagus

وبَطُل فهو بطلٌ

BATHULA – BATHALUN = yang juara/pahlawan

o0o

Kadang-kadang ada Fi’il Ttsulatsi wazan FA’ALA (fathah ‘ain fi’ilnya) tercukupi tanpa mengikuti wazan Isim Fa’il FAA’ILUN, seperti contoh:

طاب فهو طيب

THAABA – THAYYIBUN = yang baik

شاخ فهو شيخ

SYAAKHA – SYAIKHUN = yang tua

شاب فهو أشيب

SYAABA – ASY-YABU = yang muda

oOo

Kemudian disebutkan oleh mushannif pada Bait diatas (lihat bait ke 458 dan 459). Dapat difahami bahwa Isim Fa’il wazan FAA’ILUN jarang digunakan untuk kedua Fi’il wazan FA’ULA dan juga FA’ILA, yakni bentuk wazan Isim Fa’il FAA’ILUN banyak digunakan pada selain kedua wazan fi’il FA’ULA dan FA’ILA. Selanjutnya dijelaskan bahwa bentuk Isim Fa’il dari keduanya berwazan FA’ALA, AF’ALA dan FA’LAANA. Dan dicontohkan dalam Bait oleh Mushannif dengan contoh sbb:

أشِرَ – أشِرٌ

ASYIRA – ASYIRUN = yang angkuh/tidak menyukuri Nikmat.

صَدِيَ – صديان

SYADIYA – SHADYAANU = yang kehausan

جَهِر – أجهر

JAHIRA – AJHARU = yang tak dapat melihat di siang hari

oOo

c

%d blogger menyukai ini: