Bab Inna dan Saudara-saudaranya

إِنَّ وَأَخَوَاتُهَا

INNA DAN SAUDARA SAUDARANYA

لإِنَّ أَنَّ لَيْتَ لكِنَّ لَعَلَّ كَأَنَّ عَكْسٌ مَا لِكَانَ مِنْ عَمَلْ

Pengamalan untuk Inna, Anna, Laita, Lakinna dan Ka-anna, kebalikan dari pengamalan untuk Kaana. (yakni, Inna dss. Beramal menashabkan isimnya dan merofa’kan khobarnya)

كَإِنَّ زَيْدَاً عَالِمٌ بِأَنِّي كُفءٌ وَلكِنَّ ابْنَهُ ذُو ضِغْنِ

Seperti contoh: INNA zaidan ‘aalimun bi ANNIY kuf-un wa LAAKINNA ibnahuu dzuu dhighni (sesungguhnya Zaid tahu bahwa saya sepadan akan tetapi putranya masih punya dendam)

ISIM & KHOBAR INNA HARUS TARTIB

وَرَاعِ ذَا الْتَّرْتِيْبَ إلاَّ فِي الَّذِي كَلَيْتَ فِيْهَا أَوْ هُنَا غَيْرَ البَذِي

Pertimbangkanlah olehmu! akan tartib (isimnya dulu baru khobarnya) kecuali yang seperti contoh: “LAITA FIIHAA AW HUNAA GHAIROL BADZI” Smoga saja didalamnya atau disini tidak ada perkataan yg kotor (khobarnya dari jar-majrur atau zhorof, maka boleh dikedepankan dari isimnya)

HAMZAH INNA WAJIB DIHARAKATI FATHAH

وَهَمْزَ إِنَّ افْتَحْ لِسَدِّ مَصْدَرِ مَسَدَّهَا وَفِي سِوَى ذَاكَ اكْسِرِ

Fathahkanlah hamzahnya Inna (menjadi ANNA) karena posisi mashdar menempatinya (ditakwil mashdar). Selain itu, kasrahkanlah..!

Contoh:
أَوَلَمْ يَكْفِهِمْ أَنَّا أَنْزَلْنَا عَلَيْكَ الْكِتَابَ
Dan apakah tidak cukup bagi mereka bahwasanya Kami telah menurunkan kepadamu Al Kitab (Al Quran)?

HAMZAH INNA WAJIB KASRAH

فَاكْسِرْ فِي الابْتِدَا وَفِي بَدْءِ صِلَهْ وَحَيْثُ إِنَّ لِيَمِينٍ مُكْمِلَهْ

Kasrahkanlah (terhadap hamzahnya INNA): (1) berada dipermulaan kalam, (2) berada di permulaan jumlah shilah (shilah mausul) (3) sekiranya Inna dipandang sempurna sebagai jawab bagi kata sumpah (menjadi jawab qosam baik khobarnya ada lam ibtida’ atau tidak)

أَوْ حُكِيَتْ بِالْقَوْلِ أَوْ حَلَّتْ مَحَلَّ حَالٍ كَزُرْتُهُ وَإِنِّي ذُو أَمَلْ

Atau (4) diceritakan dengan qaul (menjadi jumlah mahkiyah dari kata qoul), atau (5) menempati di tempatnya haal (jumlah inna menjadi haal) seperti: Zirtu hu wa inniy dzu amal “aku mengunjunginya sebagai orang yg berharap/punya kebutuhan)

وَكَسَرُوا مِنْ بَعْدِ فِعْلٍ عُلِّقَا بِالَّلاَمِ كَاعْلَمْ إنَّهُ لَذُو تُقَى

Dan (6) mereka mengkasrahkan (hamzah inna) berada setelah fi’il yang digantungkan dengan lam ibtida’ (sebagian fi’il dari af’aalul quluub yg menyertai lam ibtida) seperti: I’lam innahuu la dzuu tuqoo “ketahuilah bahwa dia itu orang yang mempunyai ketakwaan”

CONTOH HAMZAH INNA WAJIB KASRAH:

1. Permulaan kalam (INNA ZAIDAN QOOIMUN)
2. Shilah maushul (JAA-A ALLADZI INNA HU QOOIMUN)
3. Jawab qosam (WALLAAHI INNA ZAIDAN QOOIMUN)
4. Mahkiyah qoul (QOOLA INNA ZAIDAN QOOIMUN)
5. Haal (JAA-A ZAIDUN WA INNA HU QOOIMUN)
6. Setelah fi’il qulub dg lam taukid (I’LAM INNA ZAIDAN LA QOOIMUN)

HAMZAH INNA BOLEH KASRAH ATAU FATHAH (INNA/ANNA)

بَعْدَ إذَا فَجَاءةٍ أَوْ قَسَمِ لاَ لاَمَ بَعْدَهُ بِوَجْهَيْنِ نُمِي

(1) Setelah Idza Fuja-ah (fujaiyah/tiba-tiba) atau (2) setelah qosam yang disesudahnya tidak ada lam ibtida, (maka Hamzah Inna) dinisbatkan pada dua jalan (boleh kasrah atau fathah)

مَعْ تِلْوِ فَا الْجَزَا وَذَا يَطَّرِدُ فِي نَحْوِ خَيْرُ الْقَوْلِ إِنِّي أَحْمَدُ

(3) serta mengiringi FA JAZA’ (fa jawab syarat) dan (4) ini juga berlaku seperti contoh: Khairul qouli inniy ahmadu = “paling baiknya perkataan adalah: ” aku memujiNya” (khobar mubtada fil ma’na qoul).

HAMZAH INNA BOLEH KASRAH ATAU FATHAH (INNA/ANNA):

1. Setelah Idza Fujaiyah contoh:
KHOROJTU FA IDZA INNA/ANNA ZAIDAN HAADIRUN “aku keluar tiba-tiba ada zaid”
2. Jawab Qosam tanpa lam ibtida, contoh:
HALAFTU INNA/ANNA ZAIDAN HAADIRUN “aku bersumpah Zaid ada”
3. Setelah Fa Jawab syarat, contoh:
MAN YA’TINIY FA INNA/ANNA HUU MUKROMUN “barang siapa datang kepadaku maka sungguh ia dimulyakan”
4. Khobar Qoul, contoh:
KHAIRUL QOULI INNIY/ANNIY AHMADU-LLAAHA “paling baik perkataan adalah: aku memuji Allah)

HAL IHWAL PELETAKAN LAM IBTIDA’ PADA KHOBAR INNA

وَبَعْدَ ذَاتِ الْكَسْرِ تَصْحَبُ الْخَبَرْ لاَمُ ابِتْدَاءٍ نَحْوُ إنِّي لَوَزَرْ

WA BA’DA DZAATIL KASRI TASH-HABUL KHOBAR # LAMU-BTIDAA’I NAHWU INNIY LA WAZAR
Sesuda (INNA) yg punya hamzah kasrah, lam ibtida boleh menemani pada khobarnya, contoh: Inniy La Wazarun “sesungguhnya saya adalah pelindung/bodyguard”

KET:
Khusus khobar Inna yg kasrah hamzahnya, boleh dipasangi lam ibtida. Selain Inna (semua saudara2nya) tidak boleh kecuali syadz/tanpa qias.

وَلاَ يَلِي ذِي الَّلامَ مَا قَدْ نُفِيَا وَلاَ مِنَ الأَفْعَالِ مَا كَرَضِيَا

Khabar Inna yang dinafikan, tidak boleh mengiringi Lam Ibtida. Juga khabarnya yg berupa fi’il (khabar jumlah fi’liyah) yang seperti lafazh RODHIYA (fi’il madhi mutasharrif)

وَقَدْ يَلِيْهَا مَعَ قَدْ كَإِنَّ ذَا لَقَدْ سَمَا عَلَى الْعِدَا مُسْتَحْوِذَا

Terkadang khabar fi’liyah yg seperti RODHIYA tsb, bisa dapat mengiringi Lam Ibtida dg syarat menyertai QOD (huruf tahqiq). Seperti contoh: INNA DZA LA QOD SAMA ‘ALAL-’IDAA MUSTAHWIDZAN “sungguh ia ternama karena mengalahkan lawan-lawannya”

KET:

Syarat masuknya lam ibtida pada khobar Inna yg kasrah hamzahnya adalah
1. Harus Mutsbat bukan Manfiy
2. Bukan jumlah fi’liyah fi’il madhi mutasharrif tanpa Qod
3. Khabarnya harus diakhirkan dari isimnya (sebagaimana contoh bait)

CONTOH:

Boleh ada lam ibtida
INNA ZAIDAN LA QOOIMUN (isim)
INNA ZAIDAN LA YAQUUMU (fi’il mudhari)
INNA ZAIDAN LA QOD QOOMA (fi’il madhi mutasharrif dengan qod)
INNA ZAIDAN LA NI’MA (fi’il madhi ghairu mutasharrif)

Tidak boleh ada lam ibtida:
INNA ZAIDAN LAM YAQUM (manfi)
INNA ZAIDAN QOMMA (fi’il madhi mutasharrif tanpa qod)
INNA FID-DAARI ZAIDAN (khabar mendahului isimnya)

وَتَصْحَبُ الْوَاسِطَ مَعْمُوْلَ الْخَبَرْ وَالْفَصْلَ وَاسْمَاً حَلَّ قَبْلَهُ الْخَبَرْ

Lam Ibtida juga boleh masuk pada: (1) Ma’mulnya khobar yg menengahi (antara isim inna dan khobarnya), (2) dhamir fashl, (3) isimnya inna yg khobarnya menempati di sebelumnya (khobar muqaddam).
KET:
Lam Ibtida’ masuk pada:
1. Ma’mul Khobar yg menengahi antara isim dan khobar inna, contoh:
INNA ZAIDAN “LA THO’AAMAKA” AAKILUN = sesungguhnya zaid adalah orang yang memakan makananmu.
2. Dhamir Fashl (dhamir yg memisah antara isim dan khobar inna), contoh:
INNA ZAIDAN “LA HUWA” AL-QOOIMU = sesungguhnya zaid adalah dia yg berdiri.
3. Isim Inna yg diakhirkan dari khobarnya, contoh:
INNA FID-DAARI “LA ZAIDAN” = sesungguhnya yg berada di dalam rumah yaitu Zaid.

PERIHAL HURUF “MAA” YG MENYERTAI INNA CS

وَوَصْلُ مَا بِذِي الْحُرُوِف مُبْطِلُ إعْمَالَهَا وَقَدْ يُبَقَّى الْعَمَلُ

WA WASHLU MAA BI DZIL-HURUUFI MUBTHILU # I’MAALA HAA WA QOD YUBAQQOL-’AMALU.
Bersambungnya “MAA” dengan INNA CS ini, membatalkan terhadap pengamalan INNA CS. Terkadang ada juga yg pengamalannya ditetapkan.

KET:
Umumnya pengamalan inna cs dibatalkan jika dimasuki huruf MAA, ada juga yg tidak dibatalkan tapi sangat jarang, dan khusus LAITA boleh batal atau tidak.

“MAA” tambahan yg masuk pada Inna dan saudara2nya disebut:

1. MAA KAFFAH (pencegah) mencegah pengamalan Inna dan saudara2nya. Contoh : إِنَّمَا اللَّهُ إِلَهٌ وَاحِدٌ
“INNAMA”-ALLAHU ILAAHUN WAAHIDUN
(Sesungguhnya Allah Tuhan Yang Maha Esa)

2. MAA MUHAYYIAH (pemantas) untuk memantaskan INNA CS bisa masuk pada kalimat jumlah fi’liyah. Contoh:
كَأَنَّمَا يُسَاقُونَ إِلَى الْمَوْتِ وَهُمْ يَنْظُرُونَ
“KAANNAMAA” YUSAAQUUNA ILAL-MAUTI WA HUM YANZHURUUN
(seolah-olah mereka dihalau kepada kematian, sedang mereka melihat)

PERIHAL LAFAZH YG MA’THUF PADA ISIM INNA

وَجَائِزٌ رَفْعُكَ مَعْطُوْفَاً عَلَى مَنْصُوبِ إِنَّ بَعْدَ أَنْ تَسْتَكْمِلاَ

Boleh kamu merofa’kan isim yg diathafkan pada isim Inna yg dinashabkan, setelah Inna menjadi sempurna (setelah ada khobarnya).

KET:
Bilamana setelah isim dan Khobarnya Inna terdapat isim yang athaf, maka boleh memilih diantara dua irob:

1. Nashab, athaf kepada isim Inna yg dinashabkan. Contoh:
INNA ZAIDAN QOOIMUN WA “AMRAN”

2. Rofa’, athaf kepada mahalnya isim Inna karena asalnya adalah mubtada yg rofa’, demikian menurut pendapat yg masyhur termasuk ibn malik. Contoh:
INNA ZAIDAN QOOIMUN WA “AMRUN”
Pendapat lain adalah sebagai mubtada’ dan khobarnya dibuang, takdirannya adalah WA AMRUN “KADZALIK”

Sedangkan jika isim tsb athaf kepada Inna sebelum sempurna dengan khobarnya, maka ada dua pendapat:

1. Nashab, demikian menurut jumhur, contoh:
INNA ZAIDAN WA “AMRAN” QOOIMAANI.

2. Rofa’, demikian menurut pendapat yg lain. Contoh:
INNA ZAIDAN WA “AMRUN” QOOIMAANI.
Pendapat yg kedua diperkuat oleh dalil Al-Qur’an, hikayah perkataan orang arab oleh Imam Syibawaihi dan banyaknya syair-syair arab yg menunjukkan bolehnya merofa’kan isim yg athaf kepada isim Inna sebelum disebut khobarnya. Contoh:

Dalam Al-Qur’an:
إنّ الذين ءامنوا والذين هادوا والصابئون والنصارى من ءامن بالله
Merofa’kan “ASH-SHOOBI’UUNA”

Hikayah oleh Imam Syibawaihi tentang orang arab yg berkata:
إنك وزيدٌ ذاهبان
Merofa’kan “ZAIDUN”

Contoh syahid dalam Sya’ir:
فمن يك أمسى بالمدينة رَحْلُهُ……فإني وقَيَّارٌ بها لغريب
Merofa’kan “QOYYAARUN”

وَأُلْحِقَتْ بِإِنَّ لكِنَّ وَأَنْ مِنْ دُوْنِ لَيْتَ وَلَعَلَّ وَكَأَنْ

“LAKINNA” dan “ANNA” hukumnya mengikuti “INNA” (dalam hal merofa’kan ma’thuf pada isimnya, di Bait 15 sebelumnya) selain “LAITA”, “LA’ALLA” dan “KA-ANNA”.
KET:
kebolehan merofa’kan isim yg ma’thuf pada isim manshub setelah menyebut khobarnya (jumhur) atau sebelum menyebut khobarnya (shahih) berlaku untuk INNA Cs yang berupa:
1. INNA
2. ANNA
3. LAKINNA
Tidak berlaku untuk INNA Cs yang berupa:
1. LAITA
2. LA’ALLA
3. KA-ANNA

PERIHAL INNA YG DIBACA TAKHFIF “IN”

وَخُفِّفَتْ إِنَّ فَقَلَّ الْعَمَلُ وَتَلْزَمُ الَّلاَمُ إِذَا مَا تُهْمَلُ

“INNA” yang ditakhfif (diringankan tanpa tasydid dibaca “IN”) maka jarang beramal (sering tidak beramal menashabkan isimnya) dan diharuskan ada “LAM” apabila “IN” tsb memang di-muhmal-kan (tidak beramal).

وَرُبَّمَا اسْتُغْنِيَ عَنْهَا إِنْ بَدَا مَا نَاطِقٌ أَرَادَهُ مُعْتَمِدَاً

Dan kadang kali cukup tanpa “LAM” jika sudah jelas tujuan pembicara seraya meyakinkan.

KETERANGAN BAIT KE 17-18
“INNA” yg dibaca “IN” (di-takhfif) dalam kebiasaan orang arab sering di-muhmal-kan atau tidak diamalkan, yakni ada juga yg di-amal-kan tapi jarang.
“IN” yang muhmal tersebut harus ditandai dengan “LAM” untuk membedakan antara IN huruf taukid dan IN huruf nafi, oleh karenanya sering disebut sebagai “LAM FARIQOH” atau “LAM FASHL”.
Kadang kali tanpa harus ada “LAM” jika memang sudah jelas diketahui baik secara lafazh atau secara makna, misalnya pembicara bermaksud IN takhfif tersebut tidak di-muhmal-kan /diamalkan, maka dapat membedakan dengan IN nafiyah yg tidak beramal menashabkan isim.

contoh”in” muhmal berikut ada “lam” (sering)
“IN” ZAIDUN “LA” QOO-IMUN
contoh”in” beramal (jarang) beriktu tanpa “lam”
“IN” ZAIDAN QOO-IMUN

وَالْفِعْلُ إِنْ لَمْ يَكُ نَاسِخَاً فَلاَ تُلْفِيْهِ غَالِبَاً بِإِنْ ذِي مُوصَلاَ

Jika kalimah fi’il itu bukan fi’il nawasikh, maka lazimnya kamu tidak akan mendapatkan fi’il tersebut bersambung dengan “IN” ini (IN huruf taukid yg ditakhfif dari INNA).

KETERANGAN BAIT KE 19
Umumnya “IN” yg ditakhfif dari INNA tsb, jarang dipertemukan dengan kalimah fi’il, kecuali pada fi’il-fi’il yg berstatus amil nawasikh atau fi’il yg biasa masuk pada susunan mubtada’ khobar seperti: KAANA Cs, ZHONNA Cs, dan KAADA Cs.

Contoh dalam ayat-ayat Al-Qur’an :
وإن كانت لكبيرة إلا على الذين هدى الله
Wa “IN” KAANAT la kabiirotan illa ‘alal-ladziina hadaa-Allaahu
(Dan sungguh (pemindahan kiblat) itu terasa amat berat, kecuali bagi orang-orang yang telah diberi petunjuk oleh Allah)
وإن يكاد الذين كفروا ليزلقونك بأبصارهم
Wa “IN” YAKAADU alladziina kafaruu la yuzliquunaka bi abshoorihim.
(Dan sesungguhnya orang-orang kafir itu benar-benar hampir menggelincirkan kamu dengan pandangan mereka).
وإن وجدنا أكثرهم لفاسقين
Wa “IN” WAJADNAA aktsarohum la faasiquun.
(Sesungguhnya Kami mendapati kebanyakan mereka orang-orang yang fasik)
وإن نظنّك لمن الكاذبين
Wa “IN” NAZHUNNUKA la minal kaadzibiin
(dan sesungguhnya kami yakin bahwa kamu benar-benar termasuk orang-orang yang berdusta.)

Ada juga yg dipertemukan dengan fi’il-fi’il selain nawasikh tapi ini jarang diluar keumumannya, contoh orang arab berkata:
إن يزينك لنفسك وإن يشينك لهيه
“IN” YAZIINUKA la nafsuka, wa “IN” YASYIINUKA la hiyah
(Sesungguhnya kepribadianmulah yg menghiasi dirimu sediri, dan sesungguhnya dia hanyalah mencelamu)

PERIHAL “AN” TAUKID TAKHFIF DARI “ANNA”

وَإِنْ تُخَفَّفْ أَنَّ فَاسْمُهَا اسْتَكَنّ وَالْخَبَرَ اجْعَلْ جُمْلَةً مِنْ بَعْدِ أَنّ

Jika ANNA ditakhfif = AN, maka isimnya ada tersimpan (berupa dhamir syaen). Dan jumlah sesudah AN jadikan! sebagai khobarnya .

KETERANGAN BAIT KE 20 :
Apabila ANNA yg hamzahnya berharakat fathah tsb di-takhfif (AN), maka ia tetap beramal namun isimnya berupa dhamir syaen yg terbuang, dan khobarnya tiada lain adalah kalimat yang ada setelah AN tsb. Contoh:
‘ALIMTU “AN” ZAIDUN QOOIMUN, ada dhamir syaen yg terbuang taksirannya : ‘ALIMTU “ANNA-HU” ZAIDUN QOOIMUN.
(Isimnya berupa “HU” dan khobarnya adalah kalimat “ZAIDUN QOOIMUN”)
arti secara tarkib nahwu: Aku tahu sesunggunya “suatu perkara” adalah zaid orang yg berdiri.
Arti bebas : Aku tahu bahwasanya zaid adalah orang yg berdiri.
(dhamir syaen = dhamir yg merujuk pada suatu hal, suatu kejadian atau suatu perkara).

وَإِنْ يَكُنْ فِعْلاً وَلَمْ يَكُنْ دُعَا وَلَمْ يَكُنْ تَصْرِيْفُهُ مُمْتَنِعَا

Jika (khobar ANNA yg takhfif tsb) berupa Fi’il (kata kerja) yang tidak menunjukkan du’a atau fi’il yang kemutasharrifannya tidak tercegah…

فَالأَحْسَنُ الْفَصْلُ بِقَدْ أوْ نَفْي أوْ تَنْفِيْسٍ أوْ لَوْ وَقَلِيْلٌ ذِكْرُ لَوْ

maka yg terbaik ada pemisah (antara AN dan Khobarnya) dengan QOD, HURUF NAFI, HURUF TANFIS atau LAW, sedangkan penyebutan LAW adalah jarang.

KETERANGAN BAIT 21-22:
AN yg ditakhfif dari ANNA, apabila khobarnya berupa kalimah fi’il (khobar jumlah fi’liyah) maka umumnya ada Fashl/pemisah antara AN dan Fi’il yg menjadi khobarnya, dengan syarat: fi’ilnya Mutasharrif dan tidak ada maksud untuk Du’a (permohonan).
Penggunaan fashl/pemisah tersebut dimaksudkan untuk membedakan antara AN taukid takhfif dan AN mashdariyah.
Huruf-huruf pemisah tersebut berupa:
1. QOD, contoh:
وَنَعْلَمَ أَنْ قَدْ صَدَقْتَنَا
WA NA’LAMA AN “QOD” SHODAQTANAA
dan supaya kami yakin bahwa kamu telah berkata benar kepada kami (Almaidah : 113)
2. Huruf tanfis (Sin atau Saufa), contoh:
عَلِمَ أَنْ سَيَكُونُ مِنْكُمْ مَرْضَى
‘ALIM AN “SA” YAKUUNU MINKUM MARDHOO
Dia mengetahui bahwa akan ada di antara kamu orang-orang yang sakit (Almuzammil : 20)
3. Salahsatu huruf Nafi yg biasa berlaku dalam hal ini (LAA, LAN, LAM), contoh:
أَفَلَا يَرَوْنَ أَلَّا يَرْجِعُ إِلَيْهِمْ قَوْلًا
A FALAA YAROWNA AN-”LAA” YARJI’U ILAIHIM QOWLAN
Maka apakah mereka tidak memperhatikan bahwa patung anak lembu itu tidak dapat memberi jawaban kepada mereka (Thoha : 89)
4. LAW, contoh:
وَأَلَّوِ اسْتَقَامُوا عَلَى الطَّرِيقَةِ لَأَسْقَيْنَاهُمْ مَاءً غَدَقًا
WA AN-”LAW” ISTAQOOMUU ‘ALATH-THORIIQOTI LA-ASQOINAAHUM MAA-AN GHADAQOO.
Dan bahwasanya: jikalau mereka tetap berjalan lurus di atas jalan itu (agama Islam), benar-benar Kami akan memberi minum kepada mereka air yang segar (rezki yang banyak). (Al-Jinn : 72)

PERIHAL “KA-AN” TAKHFIF DARI “KA-ANNA”

وَخُفِّفَتْ كَأَنَّ أَيْضَاً فَنُوِي مَنْصُوْبُهَا وَثَابِتَاً أَيْضَاً رُوِي

Demikian juga “KA-ANNA” yg ditakhfif (terbaca “KA-AN”) lalu isim manshubnya dikira-kira (berupa dhamir syaen), dan juga diceritakan dengan menetapkannya/men-zhahirkan isim manshub (tapi jarang)

KETERANGAN BAIT 23:
“KA-AN” mukhoffafah dari “KA-ANNA” dihukumi sebagaimana hukum yg terjadi pada “AN” mukhoffafah dari “ANNA” (lihat bait-bait sebelumnya). Yaitu:
Pengamalannya tetap (menashabkan isimnya dan merofa’kan khobarnya) tapi isimnya terbuang/dikira-kira dhamir syaen, terkadang isimnya dizhahirkan tapi jarang. Adapun khobarnya berupa jumlah sesudah “KA-AN”, baik khobarnya berupa
1. jumlah ismiyah, contoh
كأنْ عصفورٌ سهمٌ في السرعة
KA-AN ‘ASHFUURUN SAHMUN FIS-SUR’AH
Seakan-akan bahwa burung pipit adalah panah dalam kecepatannya.

2. jumlah fi’liyah yang biasanya diawali dengan “LAM nafi” kalau fi’il mudhari’, atau diawali dengan “QOD” kalau fi’il madhi. (sebagai fashl antara KA-AN dan khobarnya), contoh:
فَجَعَلْنَاهَا حَصِيدًا كَأَنْ لَمْ تَغْنَ بِالْأَمْسِ
FA JA’ALNAAHAA HASHIIDAN KA-AN LAM TAGHNA BIL AMSI
lalu Kami jadikan (tanam-tanamannya) laksana tanam-tanaman yang sudah disabit, seakan-akan belum pernah tumbuh kemarin (Yunus : 24)

******************************

  1. NUR ROKHMAN
    22 Februari 2011 pukul 07:25 | #1

    KOK TIDAK SEMUA DITERJEMAHKAN..SAYA SANGAT MENANTI

    • 15 Maret 2011 pukul 23:17 | #2

      MASIH DALAM PROSES SILAHKAN DITUNGGU YA AKHI SMOGA BERMANFAAT AMIIN

  2. bahrun amaiq
    3 April 2011 pukul 09:24 | #3

    assalamualaikum
    tolong q dibantu ttg bab marfuatul asma’ dan penjelasanya dg jelas bserta contoh
    untuk anak madin darussalam bangsri jepara
    makasih smga bermanfaat
    waassalam

  3. Miftah haririr
    9 April 2011 pukul 01:03 | #4

    saya sangat menanti terjemahan bab istigol

  4. Miftah haririr
    9 April 2011 pukul 01:04 | #5

    kebetulan saya ngajar alfiyah semoga ini bisa menjadi ajang silaturahmi

  5. 2 Maret 2012 pukul 09:29 | #6

    assallamualaikum,,,, afwan akhi, ada nggak file dalambentuk pdf nya,,,
    ana tunggu file dalm bentukpdf nya

  6. syahrida
    11 Maret 2012 pukul 10:17 | #7

    alhamdulillah khazanah berbahasa makin meningkat

  7. tilmiidah
    2 April 2012 pukul 06:45 | #8

    makasiih… brmanfaat sekali, udah ngebantu ujian diniyah Q :)

  8. 29 Mei 2012 pukul 05:07 | #9

    mumtaz banget,,
    tapi akan lebih baik jika dipadukan dengan referensi lain,, seperti jami’ud durus, audzohul manahij, mulakhos, dkk
    syukron

  9. 30 September 2012 pukul 21:42 | #10

    akh,izin copy paste

  10. 19 Oktober 2012 pukul 17:31 | #11

    mau nanya , setelah kata inna dkk dan kana dkk apakah harus berupa ma’rifat seperti pada awal tidak ada ina dan kana (mubtada’)….

  11. Anonymous
    22 November 2012 pukul 11:36 | #12

    alhamdulillah,,,moga yang memposting dapat pahala yang besar dan moga saya dapat memperoleh hikmah di dalamnya amiin

  12. 11 Juni 2013 pukul 13:56 | #13

    mau tanya nih ustadz,, alasan knpa hamzahnya inna terbaca kasroh ktika mjd jumlah mahkiyah dari kata qoul & ktika mnempati ditempatnya haal..?

  13. Zia
    19 November 2013 pukul 22:17 | #14

    Makasih banyak atas infonya artikelnya,sangat lengkap dan mudah difahami :)

  14. Zia
    19 November 2013 pukul 22:19 | #15

    Makasih banyak atas infonya, artikelnya lengkap, singkat dan mudah difahami :)

  15. Anonymous
    2 Desember 2013 pukul 18:09 | #16

    إنالحمد apa boleh diganti dg أنالحمد

  16. Anonymous
    29 Desember 2013 pukul 21:56 | #17

    bantuannya tntng tanda nasab fi’il mudharik setelah fa’ sabbabiyah dan waw maiyyah,
    mksh,,,

  17. 29 Desember 2013 pukul 21:58 | #18

    mnt bantuan tntng tanda nasab fiil mudharik setelah fa’ sabbabiyyah dan wawu maiyyah
    trm kash,,,

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 573 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: